Monday, 26 November 2012

Masalah



Ah.
Mudah.
Andai kamu biar diri kamu menjadi raja pada masalah insan, esok lusa, masalah kamu yang dirajakan orang.
Hidup ini sisinya ada dua; kadang lebih.
Dan kita pasti dibalas juga-juga nanti.
Kalau bukan di sini, di 'sana'; dan itu lebih tak terbalas kan?

Cumanya.
Tak semua yang kita pandang hitam itu hitam. Mungkin duduk letak kita yang tak benar tepat dan kita gagal memandang dari mata benar?

*senyum*

Dan itu sendiri juga satu permasalahan; barangkali.

Sahabat



Untungnya kita ada satu, untuk kita pegang kemas sebagai yang terbaik untuk kita. dan satu itu sudah cukup besar banding ribu-ribu yang tak kemas sahabatannya.

Dan aku pernah ada.

Oh.

Silap.

Aku masih ada.
Dan aku bahagia.

Cuma kondisi dan geografinya beralih jauh; tapi menghargai yang pernah ada takkan pernah rapuh.

Insya'Allah.

*senyum*

Monday, 24 September 2012

membatu dalam gelap

 ini merupakan salah satu tulisan yang merupakan pesanan AJ kepada aku..sehinggga hari ini AJ tak pernah jemu menghantar email bertanya khabar dan kata-kata semangat...aku sendiri hilang kata untuk membalas setiap dari tulisan kamu AJ.....May Allah bless u...take care.

Kadang-kadang, aku memilih untuk duduk membatu dalam gelap. biar kipas pun padam. hangat. membiar diri kekosongan tanpa ada fikir. aku cuba menyorok susuk tubuhku dari kewujudan; tapi ia hanya untuk seketika.
esok lusa, bila aku dah pandai nak senyum seperti kelmarin, baru aku keluar dan ketawa dengan jujur.
kenapa?
kerana hidup perlu ada 'pause'. ada moment mencari frequency hidup yang lebih hidup dari rancangan realiti tv. dan bila hujan di luar sudah mula reda, aku melangkah balik. Langkah yang lebih kemas tapaknya.
Ameen

(dari AJ buat kita semua)

Tuesday, 5 June 2012

Love?



"Cinta itu sentiasa ada, cuma kita yang harus memilih untuk menyemarakkannya atau tidak."

Semuanya sudah ditakdirkan ada, cuma jalan cerita saja yang berbeda.
Mahu terus mencari?
Bagi aku, tak usah CARI.
Yang seharusnya kita tindakan adalah menjadi DIRI SENDIRI dan be open minded. Dont show any desperation; cause we are not! Be patient and let the time lead you to the one; special.

Aku dahulu sendiri buat hal yang sama.
Jiwa manusia bisa kan jatuh pada kita, bila dia jatuh hati dengan DIRI KITA, dan bukan dengan apa yang kita nak tunjukkan pada dia.

Maka, berddoa saja pada yang Maha Pengatur untuk diketemukan jodoh itu.
Dan ketemu bagaimana, itu ketentuan Dia.
Dan usah kita pekik nyanyikan lagu  wali band apa segala.

Seorang yang cukup rapat dan aku gelarkan sahabat sendiri seorang yang ANTI bab cinta ini. Semuanya gara takut dikecewakan, takut menjadi karma, kerana sang abangnya yang suka bercinta dan putus.  Tapi, syukur pada Maha Kuasa, tup-tup, dia dah berkenalan dengan somebody charming; bertunang dan kawin. la nih tengah enjoy life after married, i hope yes.

So, why not you too, in future?
And for now? Move on, sudah!

Friday, 1 June 2012

Selamat Tinggal v2


Pada kita, yang takkan pernah hilang adalah 'Dia'; dan dialah sahabat yang takkan pernah hilang.

Pada sang insan, wujudnya semua tak lepas dari satu paut singkat untuk melengkap skrip-skrip penceritaan yang belum sudah penulisannya.

Hari ini mungkin ada; ada tawa, gelak, tangis dan bicara.

Dan mungkin esok hilang.
Bukan hilang untuk dibuang dari kenang terus; tapi - buat sisip di coretan hidup yang pengajaran jiwa ini bukan ada teksnya yang berbuku seperti di persekolahan kita.


*senyum*




* * * * *



Announcement



Selepas empat tahun aku selesa berselindung di sebalik tirai ‘AJ’, hari ini aku selayaknya hebahkan siapa aku, untuk lebih adil pada penulisan dan kalian; sahabat-sahabatku.

‘min-hA-Jul-abi-din’ is my name given by my late father, and of course I am proud with it.

Kedengaran ganjil? Barangkali pertanyaan di google (tanpa dash) bisa rungkai persoalan kalian atas usul nama itu. Dan aku sendiri masih belum menghadam ilmu naskah itu dalam-dalam; namun aku janji, ia harus, satu hari nanti.



Dan andai kalian bertembung ‘Minhaj Nismihan’ di fbook, percayalah itu aku.

*senyum*

Untuk sahabat, maaf untuk momen-momen yang aku terlalu kebudak-budakan. Anggap saja itu aku yang terlalu keakuan, dan sempurnannya aku bilamana aku tidak sempurna.

Kan?

*senyum*

dan AJ Nismihan lebih keakuan dari AJ Hanif kan?

Thursday, 31 May 2012

Sempurna?



Manusia itu adalah sebaik-baik makhluk ciptaan Maha Esa, tapi kita masih bukan sesempurna kejadian. Ketidak sempurnaan ciptaan atas kita itu lah yang membuatkan kesempurnaan kita sebagai manusia.

Hidup manusia perlu saja ada pergantungan.
Kita bergantung pada oksigen untuk bernafas.
Kita bergantung pada ibu dan ayah untuk bantu kelahiran kita.
Kita bergantung pada laut untuk berlayar.
Dan gantung-gantung hidup kita akan terus panjang tiada penghujung.
Dan setiap pergantungan itu ada faktor 'Allah' Maha Agung Pencipta.

Dari Allah datangnya oksigen.
Dari Allah datangnya mak dan ayah.
Dari Allah datangnya lautan dan segala benda.

Dan bohong andai kita kata semua itu 'SEMULAJADI' sebab yang faktanya, semuanya dari 'Kun Fa Ya Kun' Allah.

Dan manusia itu sendiri lalai.
Maka perlu ada dugaan hidup dan cubaan, supaya kita sentiasa check in bertemu Allah dalam medium syukur dan Redho.
Pernah tak kita fikir yang setiap dugaan dan kurniaan Allah itu sendirinya 'checkpoint' melapor diri sepanjang perjalanan hidup ini?

Dan satu; kalau kita berkongsi, ilmu kita makin berisi.
Lagi satu, mana tau kalau ada salah silap pemahaman kita boleh diperbetulkan. Kita sendiri kan tak pernah sempurna, jadi sentiasa cari jalan untuk jadi lebih baik; dan yakin bahawa Allah sahaja yang TERbaik.
*senyum*

Wednesday, 30 May 2012

Accident


Sometimes,

'Accident' is necessary to bring the best 'driving' skill inside ourself; but that never stop us from 'drive' again! And never stop us from bump-ing to the same 'old accident' place again.
 

Ya, the same 'place', but with different intention and degree of emotion.






***

You will never know your limit if you never try to be one.
Thus.
Never say never; cause Allah is The Ultimate author; and we are here just for the test.
A long life test; for eternity.


***


Wrong person at right moment.
Wrong moment for a right person.
Than should never be one, unless we call it fated; and above all, Allah is The Organizer.


*smile*

Tuesday, 29 May 2012

Warna



Bagi aku, pelangi itu ibarat hati; pada kita.

Andai yang berselimut kemas kejap pada mendung pelangi kamu adalah sayup sunyi cahaya monotonos; begitu juga bisanya hati kamu kekosongan mengesot minta hilangkan sekejap diri dari pandangan sesiapa.

Dan aku harap; sephia itu tidak lama untuk kamu.

Supaya, kamu bisa pandang jalur sinar yang lain untuk esok.
Agar paling tidaknya nanti, sekuntum senyum bisa terbit dari dalam hati kamu.

Bisa kan sahabat?

*senyum*

Monday, 28 May 2012

Selamat Tinggal


Oh.
Bagi aku, ia lebih kepada 'berjumpa lagi'.

Tiada yang tentu selamat bila ditinggalkan.
Dan meninggalkan selepas membuat kemusnahan pasti esok lusa menjadi bayang-bayang yang tak bisa lepaskan diri.

Biarlah berucap 'berjumpa lagi'; kalaupun yang bakal jumpa nanti pun bukan di kehidupan fana ini.

Ah.

Menangisi yang menyakiti bisa meruntuhkan lagi benteng jiwa.
Jadi.
Belajarlah untuk mencari manis dalam perit, kerana pedih luka itu bukan kita yang minta; tapi DIA yang berikan.
Dan.
Kita yang terpilih untuk diuji bagi satu tingkat hidup yang bermakna.
Dan tentu saja yang terpilih itu satu yang istimewa; daripada sekadar percaya kita baik-baik saja, dan terjunam jatuh tenggelam dalam selimut keselesaan yang melemaskan kelak.


Friday, 25 May 2012

Better You



Jangan sesekali kerana ada sepatah dua panah kata yang tajam masuk dalam hati, lantas kita jadi mati dan binasa jiwa.
yang benar harus keras dan terus benar.
Dan, yang rosak itu, wangi bagaimana semerbak pun tetap rosak dan merosakkan.

Percaya satu.
Dan ditentukan seseorang untuk kamu.
Dan seseorang itu, wujudnya dalam mengerti kamu sepenuh jiwanya.
Dan untuk itu
Jadilah diri kamu sepenuh-penuhnya kamu.
Dan sebaik-baiknya kamu.
Yang mana,kamu itu tidak lepas dari genggam pegang jalur-jalur cahaya Maha Esa dalam bertingkah dan senyum.

Jadi?
Jadilah kamu yang sendiri kamu. A better version of yourself and let The Almighty Allah sort the rest.

***

Andai di soal manusia.

"Kau ni mesti kahwin lambat nanti. Entah ada lelaki nak ke tak. Tak kena rasa langsung."

Jawab saja

"Ah, pasti saja aku bukan taste kamu, dan menjadi lain dari kehendak kamu bukan bermakna aku ini buang-buangan, kerana aku sendiri membuang kamu dari laman rasa seperti mana kamu membuang aku. Kan? Jadi, tiada siapa yang terbuang andai kita tahu mana duduk kita.”

“Dari menjadi sakit dan perit itu awal, lebih baik aku lewat dan bahagia bukan?"

Boleh?

Thursday, 24 May 2012

Berbeda?



Perempuan itu ciptaannya cukup unik.
Kerasnya sebenar, cukup lembut di penghujung sentuhan hati.
Dan pasti saja yang lembut itu sesekali pohon dibelai.
Dan hal itu sendiri hal hati bukan?

Dan.
Lelaki itu sendiri ciptaannya tak kurang unik.
Kerasnya sebenar, cukup lembut di penghujung sentuhan hati.
Dan pasti saja sesekali yang lembut itu bisa terkuis keluar dari dalam sedarnya.
Dan hal itu sendiri hal hati bukan?

Baik kamu.
Dia.
Dan (atau?).
Sesiapa.
Saja.

Kita tak lebih daripada manusia biasa yang cukup-cukup biasa.
Cuma kadang-kadang kita terpinta lebih di sini; kerana ada ruang sana yang kita telah pinta kurang tanpa pernah kita sedar.

dan hujungnya; yang kita pinta sama saja dengan yang lain.

Perempuankah kamu.
Lelakikah kamu.
Tak ada beda dan bezanya.
Hati tetap hal hati.

Dan.

Mati tetap hal mati.

Cuma.
Bagaimana mana kita sambutnya nanti yang berbeda.
Aturnya semua hanya untuk ketemu ‘Dia’.
Kan?

*senyum*

Wednesday, 23 May 2012

Mencari



Yang meninggalkan kita itu, baik atau buruk mana pun dia, hakikatnya, dia bukan untuk kita.
Malah, semalaikat mana pun dia, dah di takdirkan jodoh dia bukan dengan kita; paling tidak, untuk ketika ini.

Jadi.
Yang bakal datang nanti, seharusnya bukan di biar duduk banding dengan yang lepas.

Kenapa?

Sebab yang lama itu kita sudah selam dalam-dalam akan hati kamu.
Dan sudah dibiar kita menerima dia sepenuhnya dia.

Maka, seharusnyalah dilihat akan kita; dia lebih memahami dan lebih secucuk.

Sedangkan.
Yang baru menjengah ini nanti, baru senafas dua berkongsi oksigen dengan kita.
Pasti banyak yang belum serasi itu ini.

Maka.
Menilailah dengan benar keterbukaan nya.
Biar adil dalam mencari hati.

Mencari?
Ah, bukan disuruh akan kamu mengemis di tepian dengan bimbit poster itu ini.
Cuma.
Mahu kalian berbisik pada basah bibir dengan doa pada-Nya.

"Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim”
“Moga Engkau ketemukan aku dengan jodohku, dan Engkau pelihara kebaikan ku, peribadi ku, perasaan malu aku, dan engkau jauhkan aku dari maksiat, zina dan segala kebencian-Mu Ya Qahhar"

Ameen

Tuesday, 22 May 2012

Andai




Pada sang ayam, di bisik yang telur dulu wujud baru ada dia.
Pada si telur, di bisik lain; 'sang ayam dulu baru adanya kamu'

Hakikatnya; syurga neraka dulu baru kita semua.
Dan, sampai sana juga adanya kita.

Pilihlah.

Andai tiada jatuh, kita tidak sedar melayang kita sudah terlalu tinggi; dan bisa hilang dari sorok-sorok awan di langit dan gagal mencari bumi.

Andai tiada bangun, kita pasti hilang rasa syukur dengan sengsara; dan hebat mencarik-carik air mata menutup hati dari berfikir redho dan taat pada kesabaran.

Andai tidak kalah, kita hilang ghairah pada bertolak ansur dan menjadi raja pada dunia yang cermin keliling dinding berempatnya kita sendiri yang bina; dan gila menjadi kegilaan sendiri.

Andai tidak menang; kita sentiasa akan salahkan adil Maha Adil dan kata adil kita yang secukup bodoh ini adalah lebih adil dari Dia.

Dan teruslah berandai berpanjang-panjang lagi.

'Aku'?
Ah.
'Kita' barangkali.
Kita semua.
Yang asyik berandai, tapi masih tak berganjak gerak untuk bertindak. Bercakap sebelum berfikir, berfikir sebelum berzikir, dan berzikir dengan hal dunia; dan bukan nama dan ingatan pada Dia.
Barangkali.
Oh.

Monday, 21 May 2012

Lontar?



Hukum Boomerang itu seperti hukum timbal balik. Lu buat baik untuk olang, esok lusa ada olang lain buat baik untuk lu. Kalau lu sial, esok lusa, orang sialkan lu lah.

Dalam Islam, kita percaya dosa pahala, syurga neraka. Dan itu menceritakan segala-galanya; seharusnya.

Dan satu.

Hidup ni jangan baling2. Kita bukan ada hidup lain pun yang tinggal. Kalau pecah, bukan ada galang gantinya nanti.

Friday, 18 May 2012

Halus v2



Kita takkan boleh hidup dengan apa yang kita harapkan saja, kerana, Maha Esa hanya akan tunaikan apa yang perlu untuk kita.

Salah siapa bila pengharapan bukan seperti mana kejadian?
*senyum*
Tentu saja bukan salah siapa.
Sebaliknya.
Kejadian ini mahu menjadi batu loncatan.
Mahu bawa kita ke jalan Dia.

Dan salahkah kita?
Tentu saja bukan.
Ia hal hati; dan tentu saja kita terlalu sukar mengatakan ‘tidak’ kepada hal hati.

harus kita menangis untuk luka yang ini?
Pada aku; menangis saja lah.
Menangis.
Tapi; hanya untuk momen yang ini-ini; dan kemudian kamu bangun dan maju terus; dan lebih kuat.

Percayalah.
Perkara yang paling menyakitkan dalam dunia ini adalah apabila orang yang kita sayang tidak bahagia bila mereka di samping kita.
Jadi.
Doakan saja.
Dengan siapa; mereka tetap gembira. Selagi mereka ada Dia; yang Maha Kuasa.

Dan esok.
Akan ada hari kita.

Kan?

Thursday, 17 May 2012

Halus



Soal hati itu cukup halus.
Dan halusnya tak bisa kamu nampak,
Tak bisa kamu tepis; mahupun kamu gapai ambil.

Jadi, bagaimanakah mahu dikejar andai nak diambil nanti pun tak boleh?
Di biar diam, tunggu saja?
Atau mahu di advert sepelosok alam biar perit pekik didengar dan diambil perhatian?

*senyum*

Balik semula.

Hati itu halus.
Dan treatmentnya pasti halus.
Yang halus itu, andai dikejar, pasti di tiup angin makin jauh dari kita.

So, let it be natural.

Be calm.
Be yourself.
The best you; indeed.
And Allah will only give you the best when you are by yourself ‘the best’.

Dan tahu?
Dia bagai daun2yang ditiup angin dan berjinjit mencari kamu.

Dia tak perlu sebab dan aturan lengkap kalian untuk hadir.
Dia akan datang sendiri

Dan bagaimana tahu?

Kamu tak akan perasan.
Cuma.
Tiba-tiba degup jantung makin laju.
Makin pantas dari mampu kamu bilang.
Dan makin kamu tak ketahuan untuk itu ini.
Dan dalam diam, kamu jadi rindu.
Dan dalam diam, kamu cemburu tanpa akar.

Waktu itu,
*senyum*
And you will know what to do.

Sebelum itu?
Be yourself, and keep moving forward.
*smile*

Wednesday, 16 May 2012

Accompany



Percayalah, memiliki seorang sahabat yang cukup-cukup rapat dan menyenangkan adalah satu nikmat yang cukup-cukup indah.

dan lebih manis.

i prefer to stay with that scope rather than bring the subject to love circle in which we understood they involve heavily in significant change of emotion and approach.
be the best friend forever for the one who deserved; and Allah will arrange the best for you in every moment.

trust me.
if that best friend end up turn to be the best partner to life with; Allah will only turn the table at the right time and place.
if not; then you have nothing to lost and the rainbow will still bring the colour as bring as yesterday.

*smile*

Tuesday, 15 May 2012

Kenapa Diuji lagi?



Kerana, itu sendiri asal punca kejadian kita; yang sebenar-benarnya perlu lurus dan terus ke hadapan.
Bila ada simpang dan siul, Maha Esa ‘ajak’ kita tempoh dengan akal dan iman.

Yang di beri pada kita adalah semata-mata percaya yang Allah ada; ya, ada; dalam segala macam bantu dan petunjuk yang melangkau apa yang termampu kita leret fikirkan. Dan kerana Dia sendiri Maha Tahu, dan kita tak lebih dari menumpang saja.

Perlukah kita kalah?
Itu keputusan yang Maha Esa.
Pada kita, usaha sedaya mampu. Biar yang Maha Tahu itu buat tentu akan hujungnya.

Dan untuk berat hati dan kaki, melangkah lah terus.
Dan terus.
Walau perit mana; itu saja yang kamu ada.
Terus-terusan hidup; dengan tali pimpin-Nya.

Dan kita tahu; itu saja yang terbaik. Kan?

Monday, 14 May 2012

Nanti



Akhirnya, kita akan sedar;
bukan semua yang terbaik pada mata pandang silam kita adalah terbaik untuk kita.

Sebaliknya, setiap satu sejarah yang terakam semalam adalah satu sinar buat esok yang lebih baik; dihias bungkus cantik, untuk kita peluk kemas-kemas dan penuh mesra jiwa.

Dan kita harus yakin satu;
Bukan semua yang kita buang hari ini akan terus hilang dalam kusam pandang. Mana tahu, ada saja yang pulang balik pada kita dengan lebih indah cantum bunga-bunga pelangi.
 
Semua itu bukan kita yang atur, tapi kita kena patuh  dan akur dengan benar yakin Allah itu Maha Mengetahui.

Dan nanti, baru kita sedar; "Alhamdulillah, syukur dulu itu yang aku pilih".
Sambil tersenyum kecil yang cukup manis di luar sedar.

*senyum*

 * * *
Sejarah gemilang, sejarah kecundang, mahupun kedua-duanya.

Sejarah bukan wujud berkajang-kajang untuk esok datang menumpang.
Sebaliknya, untuk belek pandang pada apa silap semalam, agar lusa tidak sama memijak; dan kandas.
(quoted from entry Sejarah 15 March 2012)

Friday, 11 May 2012

Okay, dan Senyum.


Tapi bila hati runsing, jiwa tidak tenteram, berselimutlah dengan pekik rasa seperti mahu berbicara dengan dinding. Mahu menconteng tanpa fikir. Mahu berbumbung tanpa tiang; agar pekik sepelosok alam biar berdentang dengar.

Maka.
Ambil pena.
Menulis.
Dengan penuh jiwa.
Oh.
Bukan.
Dengan penuh amarah.
Dan terbitkan.

Huh.
Puas.
Sekejap.

Memang puas.

Seminit.
Dua.
Minit-minit.
Dan hati sudah sejuk.

Marah sudah mula hilang; tapi tulisan tadi masih berkumandang.
On laptop’, ‘login’ dan cari butang buang.

Oh.
Dan beratur komen mengikut. Dan bersusun ’printscreen’ menurut. Dan marah hati tadi jadi marah pada yang lain. Dan ‘delete’yang kita dan anggap saja tidak ada apa.
Dan hidup jadi semudah anggapan.

Kan?

Tidak.

Oh.

***

Hidup tidak selalu putih jernih.
Tidak juga terus gelap gelita menghitam.
Kita semua ada sisi nyaman dan tentu juga sisi gelap hidup kita sendiri dan kadang kita percaya ianya lebih kepada kelabu. Kelabu-kelabu, yang tentunya bukan kelabu taik anjing, kerana anjing itu haram.
Tapi kita yang pilih untuk tampil bagaimana.
Dan menjadi lebih pada yang mana.
Kerana.
Semuanya harus ‘hero yang menang’ Kalau tidak? ‘tentunya cerita belum tamat’
*senyum*

Thursday, 10 May 2012

Puas! Puas?


Lima jam bergerombolan dengan pencinta buku, dan kemudian berbondongan pulang dengan penuh naskhah di bimbitan tangan, masih juga terasa seperti tidak cukup sempurna. Dah demikian namanya manusia, tidak akan pernah cukup dengan segala-galanya.

Insya’ Allah, ada tahun yang esok untuk ditumpang hidup dan bernafas dengan harum naskhah-nashkah baru lagi.

Dan senyum terukir pada setiap ‘kami’, biarpun penat tak habis-habis memukul diri yang biasa dimanja dengan leka-leka dan buang masa.

Puas!

Cuma.

Aku takut.
Pada kemanusiaan dan kesempurnaan aku sebagai manusia yang mana-ada-sempurna.
Pada kebarangkalian; keghairahan merebut dulu naskhah terbaru, berautograf ‘life’ berdakwat basah dan merakam sekeping dua momen dengan sang penulis, bisa terusik dek senipis-nipis iman, dalam sesak berlaga pinggul, bersilang bahu, ber’ops’-‘ops’ dalam ‘tersentuh’ dan segala macam ‘setan’.
Ah.
Barangkali hanya ada makhluk ketiga andai duduk berdua, dan bukan dalam ramai.

Puas?

*senyum*

Matlamat tidak menghalalkan cara kan?
Dan cara itu kita aturkan, kan?

Takut; bila kita berperit-perit keringat untuk mencari Tuhan dan menegakkan pegangan; rupanya kita hilang dan menghilangkan pula.

*senyum*

Wednesday, 18 April 2012

Manis Ada



"Sesungguhnya, matiku, hidupku, adalah kerana Allah"

Andai itu yang benar-benar basah dalam jiwa dan rohani kita lebih dari basah-basah bahasa yang terluah keluar di bibir mulus kita, kan indah dunia?
Ah.
Kalau bukan susah, bukan lah hidup namanya, bukan?

Dan sesungguhnya, 
syukur itu lebih manis bila kita pernah rasa sukarnya menggaul sebatikan rasa itu benar dalam pelosok jiwa.

Tapi masih banyak 'aku-aku' yang tenggelam dalam kemanisan 'gula-gula' dunia yang membinasakan, sedang yang disarankan hanya manis pada madu yang benar tulennya.

Sesungguhnya, berpada-pada itu bukan ertinya pada berada-ada.

*senyum*

Tuesday, 17 April 2012

Boleh?



Takkan ini pun tak boleh?
Boleh, tapi bukan untuk khalayak

Kenapa tak boleh? Kan cantik ni?” mencuba lagi
Cantik itu subjektif sayang. Kamu yang mendefinisikannya pada pandangan kamu. Kalau pun tidak dengan yang ini, kamu masih tetap cantik kan. Malah, lebih cantik, kan?” terang. Biar panjang, asal sampai.

Kenapa tidak boleh? Kawan-kawan ada saja yang pakai sebegini. Mereka bertudung juga, tapi tak lah sampai tidak boleh bergaya manis. Melayu lagi. Jadi, kenapa masih tidak boleh ni Ma?
Yang dinilai nanti bukan apa yang orang lain buat, tetapi apa yang kita harus dan dituntut buat

Dan diam.
Konversasi ini harus dibiar dihadam dulu sebelum ‘mesra’ meresap seperti rencah kicap pada tumpah kuah kari ikan di juadah.

Sayang” lembut.
Jangan kita memelayukan agama itu sayang, sebaliknya mengagamakan Melayu itu sendiri.

Kan sama je tu Ma. Kalau Islam, Melayu lah. Kalau Melayu, Islamlah” dan seperti itu yang digambarkan masyarakat juga kan?”
Berbeda sayang. Yang masuk syurga itu yang beragama dengan Islamnya, dan bukan yang berbangsa dengan bangsanya. Kan?” kali ini, biar jelas.

Dan, harus lebih jelas.

Pink is a colour, not a gender. Religion is a way of life; neither simply a race nor simply a tag name” biar meresap dalam. Biar berfikir sikit minda keremajaannya, baru dia tahu harus duduk itu tinggi atau berdiri itu yang harus rendah.

Dan diam.

***

Bergayalah. Berfesyen lah. Tapi pada lingkup aturan dan kebenaran yang diberikan.
Kan aturan yang itu wujudnya bukan setahun, tapi beribu tahun; lantas harus kenapa peraturan lama yang mesti mengikut aturan baru?

Nikmat Maha Esa mana yang kita dustakan ya; barangkali?

Oh.

Monday, 16 April 2012

Berteman


Bermusafir malam. Tenang. Deru desir angin menjadi peneman. Jalan-jalan bersimpang siul dalam sunyi. Alun vokal Sheikh Saad Al Ghamdi mengisi penuh ruang pemanduan.

Meluncur terus. Laju.

Perlahan-perlahan, ruang gelap gelita yang tadi bersusun rimbunan hutan mula berlari meninggalkan pandangan. Tiang-tiang lampu mula beratur di tepi jalanan menjadi peneman; yang mana pemandu tadi dibiarkan bersendirian dengan panduannya.

Dan sehela nafas lega terbit. Bibir dan tak sesejuk seminit dua yang lepas, bagai terlepas dari dicekik manusia pada lehernya; kelegaan.

Jemari mencapai punat-punat di pemain cakera; dan beralih kepada mode radio. Kontemporari. Ada nyanyi-nyanyi dan ketawa manusia.

Dan kali ini baru tersenyum; puas. Dan sesekali tergelak kecil mengikut siaran, sambil tayar bergolek menyelit dicelah kota.

***

Oh.

Barangkali, qiraat sang qari dan qariah hanya harus beralun pada jalan-jalan sunyi yang berimbun gelap senjanya dan pada me-rai remang roma yang berdiri. Seperti juga naskhah kecil Yaasin yang berselit-selit di bantal anak berbuai agar tak dikacau rengek tidur si bayi nanti.

Selebihnya, biarlah kita berdansa dengan dunia sahaja. Kan?
Itu baru ‘cool’ pada tafsiran dunia, barangkali. Atau tak lebih dari satu hikayat hidup yang mati pada hidupnya.

Oh.

Friday, 13 April 2012

Dodoi-kan


Abang tidurkan anak ye?” tegur sang isteri pada suami yang tekun dengan iPad di genggamannya.
Abang lagi? Ayang la pulak. Karang, anak-anak ingat sayang tak nak dodoikan mereka” rajuk sang suami. Oh. Sesekali, bertukar tangan tak salah kan?

Kan biasanya abang. Tak apa kan?” pujuk sang isteri. Lebih memujuk dari tadi.

Salah memanglah tidak. Cuma” mata suami bertentang mata jernih isterinya. Mati kata sejenak. Oh.
Cuma, sesekali ayang menikmatilah momen mendodoikan mereka” Sang isteri senyum. Ya, seperti selalu juga, senyum yang ini manis letaknya.

Terima kasih untuk itu abang. Ayang tahu, apa beringat-ingat untuk ayang kan. Cuma, kali ini boleh abang yang dodoikan lagi?” ah, jerat tak mengena juga!
Kalau abang katakan tidak?

Kali ini diam.
Dua-dua diam. Membiar denting saat di jam dinding mengisi ruang masa.

Boleh, tapi dengan satu janji” mengalah juga akhirnya.
Syaratnya?” kali ini beralas senyum, Rasa seperti bisa bebas untuk kali ini, barangkali.

Nanti...” dan sengaja dia diamkan. Sesaat. Dua.

Kalaupun tidak mendodoikan sang puteri pun, boleh tak abang tak berkhayal dengan dunia iPad abang saja? Sesekali tadabbur Quran hantaran hari tu boleh? Kalau abang takut bukakan reben hiasannya, nanti ayang buka kan, boleh?” ah.

Tak pun, abang dodoikan ayang dengan wirid dan zikir, boleh?” dah.

Ni, harapkan mendodoi anak jer abang berzikir, selebihnya berdikir dengan entah lagi ada lembu nak jaga lah apa lah kan, boleh?” terkena.

Apa lagi nak dijawab bila ‘ah-dah-terkena’ kan.
Senyum saja.
Kelat, pada sang suami. Tapi manis bercahaya pada sang isteri. Paling tidak, terlepas dia dari menjadi orang yang rugi momen ini, barangkali.

***

Jangan dibiarkan zikir itu menjadi komoditi untuk kamu ‘barter’-kan dengan tidur sang anak. Sedangkann, ia lebih dari sekadar alunan dodoi. Ah, tentu saja kalian lebih tahu. Kan?

*senyum*

Thursday, 12 April 2012

Kereta Baru


Cermat pulak hang ‘drive’ hari ni? Selalu macam hantu je pandu
Kereta baru ‘bro’. Kena jaga. Bayar beribu, takkan aku nak taram melulu ye tak?

Kemudian, ada lubang di jalan. Entah kontraktor yang salah kerana jalan tak ikut spesifikasi atau spesifikasi yang salah kerana tak patuhi aturan ukuran. Entah-entah, pengguna yang salah?
Kereta kian perlahan. Mengelak lubang tadi.

Agak-agak la kalau nak jaga kereta pun. Lubang macam tu pun nak mengelak sampai nak ter-berhenti kereta ni
Kereta baru ‘bro’. Lubang kecik pun kalau kerap langgar boleh rosak ‘absorber’. Boleh gegar badan kereta. Jadi macam kereta lama la pulak dia. Nanti tak sedap la ‘drive’. Lu mana tau. Lu kereta pun tak ada

Dan diam. Biar ruang ‘bridge’ untuk bising-bising dari radio mengisi ruang.

Kereta hang jaga, diri hang tu?” dan pemandu tak menjawab. Tak faham barangkali, atau sekadar menuli diri?

Hang pun dah tak macam ‘kereta baru’, yelah asyik langgar larangan hukum tuhan. Jarang ‘cash wash’ dengan wudu’ kan. Tu yang longgar goyang semacam. Tu yang kalau langgar lubang besar pun hang dah tak kisah sebab dah biasa. Dah buruk kan?

Aik, ni citer pasal aku pulak ni ‘bro’, kang ada yang berjalan sat lagi ni?
Aku pesan jer. Kalau-kalau aku mati pun, setidaknya aku buat benda baik.

Dan diam.
Terkena.
Oh. Tahu dah pun, Cuma menidakkannya sahaja. ‘Sigh’.

***
Kalau asyik dilanggar aturan Tuhan; kecil mana pun dia, lama-lama ‘absorber’ diri bisa juga senget dan merosak diri, dan ‘chassis’ sendiri bisa bergoncang gegar tapi kita tidak sedar; atau sekadar tenggelam dalam keterbiasaan.

Percayalah; bacaan kilometer dah sampai untuk servis berjadual. Jangan kita asyik beralih waktu untuk ‘refreshment’-nya, takut berhenti tanpa amaran, berhenti sebelum waktunya. Ah, waktunya sendiri kita tidak tahu kan?

Friday, 6 April 2012

Baca


"Baca novel?" sapa lembut, sambil mengemas galas-galas dari bahu ke 'comparment' yang sewajarnya.
"Yup" pendek dan berangguk kecil tanpa mata pindah dari naskah yang penuh di telapak tangan.

"It is your passion, or simply to kill the time?" sambil membetul duduk di dudukan bas. Perjalanan jauh kalau dibiar salah posture-nya, pasti undang dosa kering membebel sudahnya.
"It is my soul" dan senyum.

"You know what, first Quran verse is 'Iqra'; or read" tambahnya  lagi, dan senyum. Yang ini manis.

"That 'read' should not be 'novel' i supposed?" sinikal.
"As long as you have good words; in whatever form, it is worthful to read, then just go ahead. Nothing is absolute no in reading; at my perspective at least" dan senyum. Oh, menyerongen barangkali. Kali ini sinis.

"Kalau aku, mau muntah membaca dalam perjalanan"
"Pernah cuba?"
*mengeleng* dan balasnya sebuah senyuman.

Satu dua momen pelik berlalu, dan kemudian memilih untuk tidur saja. Yang berbuku, dah lama hanyut dengan dunianya. Sesekali, ada senyum tersimpul halus dan kecil-kecil ketawa berseli antara naskah bacanya.

***
Ada tiga jangan-ngan.

Jangan hanya berbicara atas pengalaman orang dan kamu katakan ianya kamu. Cuba. Dan percayalah, membaca itu satu kenikmatan, selagi mana kamu tahu untuk menilai setiap naskah; biar buruk mana pun ia.

Jangan kamu bunuh sosial kamu hanya kerana kamu mahu mati dalam bacaan kamu; sedangkan dunia ini perlu ada penjiwaannya juga. Dan tidak salah hidupkan marhaen yang mati dalam bacaannya dengan naskah lisan yang berbaloi untuk di'baca'nya.

Jangan berhenti menulis selagi mana kamu mampu, kerana setiap eristiwa dan jalur kata pasti ada cubit-cubit yang berbaloi untuk disimpan. Dan jangan hanya membaca apa yang kamu mahu, sedangkan banyak lagi yang kamu perlu tahu dan adanya yang kamu tidak pernah terfikir untuk mahukannya.

*senyum*

Wednesday, 4 April 2012

3 Jawapan

Bagi soalan pertama yang kalian 'barangkali' mahu tanyakan untuk layout baru, ini jawapan aku:

Untuk soalan yang pernah ditanya seorang dua terdahulu dari yang ini, jawapannya seperti ini:


Dan untuk yang bertanya siapa aku selama ini, ini sekadar yang mampu aku kongsikan:


Saturday, 31 March 2012

Layang


Sesekali mencampak emosi pada layang kosong jadikan aku seorang pemalu.
Membiar bising jiwa di dengar manusia lain pastinya amat sulit.
Tapi, sedetik ia terbit, lekas hilang sempit yang bersarang; lekas jadi lapang.
Dan lantakkan saja pada natijahnya; janji aku tak mati dalam diam rasa.

Barangkali ini berbeda dari kebiasaan; tapi, menjadi manusia, kadangnya aku harus menjadi sisi aku yang dalam, dan diam.

*senyum*

Semoga, untuk kalian, ada rahmat Tuhan yang membuka belit jiwa jadi rasa yang mengamankan.

Dan percayalah,
Biar penat berlelah sepanjang jiwa memanjat banjaran rasa, asalkan sampai kemuncaknya nanti, hilang perit itu, dan bergalang ganti jujur pada senyum yang terbit tanpa kamu rancang.

Allah itu Maha Merancang lagi Maha Adil. Pasti saja ada imbuhan besar pada yang sabar.

kan?

*senyum*

Friday, 30 March 2012

Hijau II


Biar saja dua puteri itu menjadi seri warna kita; dan sekilas pun sayang ku tak pernah hilang.
Untuk kamu, seperti dulu, dan biarlah ia bisa aku ranumkan pada jalur-jalur pelangi yang berbilah ganti.


AJ.25Mac2012

Thursday, 29 March 2012

Hijau



Pada bilah bahasa mu, aku bau resah risau mu.
Aku tahu, rasa sayang itu buat kamu berjaga; biarpun pada mimpi mu.
Untuk itu, ‘marah’ saja pada culas ku yang berbaki.
Biar saja rasa jiwa ku basah dengan peluk sayang mu yang masih rumpun hijau; biarpun beralih waktu.

AJ.25Mac2012

Wednesday, 28 March 2012

Ingat Itu


Pada lerai masa,
Pada inci kisah,
Kadangnya genggam aku tak pernah cukup padamu,
Ada saja yang berjujuran tiris tanpa aku pandang,
Namun,
Secubitpun rasaku tak bisa terbias,

Cuma,
Maafkan pada aku yang secukupnya aku ini.
Dan syukur,
Kerana kamu pelengkap rusukku.

AJ.25Mac2012

Tuesday, 27 March 2012

Hati

Kadang.
Harus biar pejam;
dan benarkan hati yang berlari sendiri, menafsir birai angin yang mengusik gegendang dengar.
Harusnya,
hati lebih bisa bertemu hati.
Cuma.
Andai hati sendiri separuh masak,
bagaimana mahu terasa ranum kunyahnya nanti?

AJ.1Feb2012

Monday, 19 March 2012

Telinga



Sakit telinga, Doktor
Ya Allah, sampai macam ni jadinya? Ni dah luka, dah tersumbat ni” dan riak wajah doktor itu menampilkan risaunya. Risau yang jujur.

Korek telinga dengan pengorek besi tu Doktor. Tu yang sampai luka begini” jujur.
Sebenarnya, pakai kutil kapas pun tak elok, inikan pengutil besi. Telinga ni tak payah dikorek patutnya. Nanti jatuh sendiri najis dia.

Tau, telinga ni dindingnya lembap, senang terluka, tapi kadang tu tak tahan gatal telinga doktor. Korek sedap sangat tu yang luka tu” sambil tersenyum. Mana tidak, salah sendiri barangkali.

Dan hanya senyum manis yang dibalas doktor itu, sambil dua tiga geleng halus menjadi iring.

Oh.
Manalah tahan kalau dah bergatal-gatal di telinga pinta diusik buang; pasti dicapai apa yang ada di gapaian dan selesaikannya sesegeranya. Dan kita semua tahu, mengorek telinga itu sedap; dan dalam sedap itu sendiri kita terluka; mudarat dan sengsara.

Begitu juga hidup.
Bukan berlaku salah kerana jahil segala arah. Cuma, kadangnya kita terjatuh pada goda sengsara dan biar redah saja pada kata hati; biarpun tahu akibat nanti-nanti.

Berjumpalah dengan ‘Sang Perawat’ sebelum terus bernanah dan tersumbat ‘telinga’ kita nanti. Hidup kena tahu sakit pada jatuh; bukan untuk mengeluh tapi sedar dari tersengguk-sengguk lena.